Skuad Jerman Di Penghujung Tahun 2018

Siapakah Striker Terbaik Jerman?

Striker Terbaik Jerman

Semua tim Jerman yang sukses memiliki beberapa persamaan, salah satu unsur keberhasilan Jerman adalah pencetak gol yang hebat. Jerman membanggakan lima penyerang dengan dua angka gol Piala Dunia untuk menempatkannya dalam perspektif Brasil hanya memiliki dua, Pele dan Ronaldo.

Tim Jerman saat ini telah berjuang untuk menemukan pemain yang mampu menyelesaikan peluang secara konsisten seperti para pendahulunya. Tampaknya menjadi masalah nyata, di Piala Dunia, Jerman memiliki 75 tembakan, 16 lebih banyak daripada tim lain di seluruh penyisihan grup, dan entah bagaimana hanya mencetak dua gol. Liga Bangsa UEFA hampir sama, sebelum terdegradasi Jerman hanya mencetak satu gol, penalti Toni Kroos.

Orang-orang yang dipercaya berada di ujung banyak peluang ini adalah Timo Werner dan Raumdeuter RB Leipzig, Thomas Müller. Mengabaikan, janji Werner dan karier bersejarah Müller, patut dipertanyakan apakah penyerang ini saat ini adalah yang terbaik di Jerman. Musim Bundesliga terakhir, musim menjelang Piala Dunia, pemain Jerman Nils Petersen, Niclas Füllkrug, Mark Uth dan Kevin Volland semuanya dihilangkan dari skuad Piala Dunia Jerman dan semuanya mencetak lebih banyak gol daripada Werner dan Müller. Müller, khususnya, telah berjuang di depan gawang dengan hanya mencetak lima gol Bundesliga di musim 2016-2017 dan delapan gol di musim 2017-2018.

Kekacauan Di Dalam Federasi

Federasi Sepakbola Jerman

Selama beberapa tahun terakhir, Jerman dipuji-puji karena memainkan sepakbola yang sangat rapi dan terstruktur. Sering digambarkan sebagai mesin karena ketepatan dan kecermatan organisasi Jerman di dalam dan luar lapangan, sebuah kinerja yang sungguh memukau. Sementara di lapangan hal-hal yang tidak berjalanan sesuai keinginan kita, akan berdampak juga di luar lapangan. Seperti disebutkan di atas proses seleksi tim nasional Jerman dipertanyakan, sebuah tuduhan jarang ditujukan pada tim-tim Jerman.

Selain itu, Federasi Jerman dituduh melakukan rasisme terhadap Ozil, İlkay Gündoğan dan Leroy Sane. Dalam pernyataan pensiun Ozil pemain mengungkapkan bahwa dia tidak merasa didukung oleh Federasi. Kontroversi seputar pengunduran diri Ozil menyebabkan desas-desus tentang kamp Jerman yang terpecah, lagi-lagi sesuatu yang sebelumnya tidak pernah terdengar.

Transfer sepakbola Jerman juga telah diatur sedemikian rupa sehingga bukan kejadian yang serupa dengan Liga Eropa lainnya, di mana tim nasional kuat karena transfer Jerman hampir selalu dengan tujuan pengembangan. Namun belakangan ini banyak hal berubah. Musim lalu, yang pernah menjadi salah satu striker paling menjanjikan di Jerman, Pierre-Michel Lasogga, meninggalkan Bundesliga menuju Leeds United di Kejuaraan Inggris.

Musim panas ini, pemenang Piala Dunia Jerman Erik Durm dan André Schürrle masing-masing menandatangani kontrak untuk Huddersfield Town dan Fulham. Bahkan Felix Passlack muda, kapten nasional U-17, telah meninggalkan Bundesliga, Dortmund selama satu musim dengan Norwich City. Transfer tipe ini sangat aneh untuk pemain Jerman dan mungkin merusak kualitas keseluruhan pemain.

Kurangnya Wingback Yang Bisa Bermain Mengikuti Perkembangan

Sepak bola selalu berkembang, dan kualitas menyerang dari sayap belakang menjadi semakin penting bagi kapasitas sasaran tim top. Tapi tunggu, apakah Jerman tidak memiliki Joshua Kimmich? Tentunya dia adalah salah satu bek sayap terbaik di dunia sepakbola.

Siapa pun yang mengikuti sepak bola Jerman dengan cermat tahu bahwa Joshua Kimmich menjadi terkenal sebagai gelandang tengah semua aksi. Jerman bertekad untuk tidak membuatnya terjebak sebagai bek kanan dan dia tidak bisa berkembang ke potensi penuhnya. Karena ini Kimmich telah bermain 90 menit penuh di semua pertandingan Liga Bangsa Jerman di pusat lini tengah dan tidak segera kembali.

Philipp Lahm Gantung Sepatu

Ketika Jerman melambaikan tangan ke Philipp Lahm, mereka juga melambaikan tangan ke salah satu sayap belakang penyerang terbaik, (kiri dan kanan). Posisi bek kiri mengkhawatirkan karena pilihannya jauh dari kelas dunia. Pemain Hertha Berlin Marvin Plattenhardt memulai posisi di Piala Dunia dan sejak itu kehilangan posisinya.

Jonas Hector telah memulai pertandingan di bek kiri di Piala Dunia dan Liga Bangsa-Bangsa tetapi dia bermain sepakbola sehari-hari di divisi kedua Jerman. Akhir-akhir ini, Nico Schulz dari Hoffenheim telah memberikan peran tersebut tetapi dia bukan bek kiri alami. Di sisi kanan, ada juga masalah karena kegigihan dengan Kimmich di lini tengah. Thilo Kehrer, Matthias Ginter dan Antonio Rüdiger semuanya telah mencoba tangan mereka atau lebih tepatnya di posisi tetapi ketiga pemain ini adalah bek tengah di klub mereka.

Pada Akhirnya Apa Yang Terjadi?

Ketahanan pengaturan sepak bola Jerman didokumentasikan dengan baik. Program ini memiliki kemampuan luar biasa untuk menilai kembali berbagai hal dan membuat tim yang berbahaya lagi. Contohnya, setelah kembali ke fase grup keluar dari Euro 2000 dan 2004, Jerman kembali fokus dan lolos ke tujuh semifinal beruntun.

Joachim Loew telah menyeimbangkan kapal selama 12 tahun terakhir dan mungkin kesetiaannya kepada para pemain yang membawanya sukses dapat menjelaskan beberapa pilihan tim yang meragukan. Sepasang mata baru dapat menawarkan warna yang bersih dan memberikan motivasi kepada pemain yang berpikir mereka tidak akan pernah melihatnya. Mengenai masalah posisi penyerang tengah dan penyerang sayap, Timo Werner baru berusia 22 tahun dan hanya bisa menjadi lebih baik, di belakangnya Jann-Fiete Arp Hamburg berusia 18 tahun, pemain klasik No. 9, yang memiliki seluruh Eropa berputar-putar, sudah menolak pindah ke raksasa Spanyol Real Madrid.

Di posisi sayap belakang, pemain seperti Toljan, Klostermann, Henrichs dan Weiser harus menyadari bahwa kualitas mereka dapat dimanfaatkan oleh Jerman dan meningkatkan kinerja individu mereka di level klub. Akhirnya, bagaimana bisa Jerman menggantikan pemain ajaib di Mesut Ozil? Sementara gaya unik Ozil membuat penggantinya seperti hampir mustahil, sabuk konveyor lini tengah Jerman tidak pernah berhenti dan masih mungkin posisi terkuat di tim. Pemain Bayern Leverkusen, Kai Havertz, adalah pewaris takhta kreatif lini tengah Jerman yang layak dan layak.

Comments are closed.